KEIMANAN & KETAKWAAN By Kel I PLS

1. Pengertian Iman

Secara etimologis, iman merupakan suatu keadaan sikap seseorang. Sedangkan secara umum iman dikatakan percaya. Maksudnya percaya yang menunjukan sikap yang terdapat di dalam hati. Orang yang percaya kepada Allah SWT dan lainnya yang tersebut di dalam rukum iman, walaupun dalam sikap keseharian tidak mencerminkan ketaatan atau kepatuhan (taqwa) kepada yang telah dipercayainya, masih bisa disebut dengan orang yang beriman. Hal ini disebabkan karena keyakinan setiap manusia yang mengetahui urusan hatinya hanya Allah SWT yang mengetahui isi hatinya. Yang penting bagi mereka, mereka sudah mengucapkan dua kalimat syahadat dan telah menjadi Islam.

Di dalam surat Al – Baqoroh : 165 dikatakan bahwa orang yang beriman adalah orang yang amat sanagt cinta kepada Allah SWT beserta ajaran – Nya (asyaddu hubban lillah). Oleh karena itu, orang yang beriman kepada Allah SWT berarti orang yang sangat amat rindu terhadap ajaran Allah SWT, yaitu yang terdapat dalam Al – Quran dan sunnah Rosul.

Sedangkan dalam hadits yang diriwayatkan menurut Ibnu Majah Atthabrani, iman merupakan tambatan hati yang diikrarkan dengan lisan dan dilanjutkan dengan amal perbuatan (Al – iimaanu ’aqdun bil qalbi waiqraarun bilisaani wa’amalun bil arkaan). Dengan demikian, iman merupakan kesatuan antara hati, ucapan, dan tingkah laku atau perbuatan seseorang.

Iman dapat dibedakan menjadi 2, yaitu iman haq dan iman bathil. Iman haq merupakan iman yang tidak dikaitkan dengan kata Allah atau dengan ajarannya. Sedangkan iman bathil adlah iamn yang berpandangan dan bersikap selain dengan ajaran Allah.

2. Pengertian Taqwa

Taqwa secara umum memiliki penegrtian melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan Allah. Orang yang bertaqwa adlaah orang yang beriman, yaitu orang yang berpandanagn dan bersikap hidup dengan ajaran Allah menurut Sunnah Rosul, yakni orang yang melaksanakan sholat, sebagai upaya pembinaan iman dan menafkahkan rizkinya untuk mendukung tegaknya ajaran Allah.

3. Wujud Iman dan Taqwa

Wujud iman termuat dalam 3 unsur yaitu isi hati, ucapan, dan perbuatan. Dalam artian diyakini dalam hati yaitu dengan percaya akan adanya Allah SWT, diucapkan dengan lisan yaitu dengan mengucapkan 2 kalimat syahadat, dan dilakukan dengan perbuatan maksudnya menjalankan seluruh perintah – Nya dan menjauhi seluruh larangan – Nya.

4. Tanda – tanda Orang Beriman

Dalam Al – Quran, orang – orang yang beriman dapat dinyatakan sebagai berikut:

a. Jika disebut nama Allah SWT (dengan ilmu), maka hatinya bergetar dan apabila dibacakan Al – Quran maka hatinya bergejolak untuk melaksanakannya (Al – Anfal : 2).

b. Senantiasa tawakal, yaitu bekerja keras berdasarakan kerangka ilmu Allah yang diiringi dengan doa.

c. Tertib melaksanakan sholat dan selalu menjaga pelaksanaannya (Al – Anfal : 3 dan Al – Mu’minun : 2,7).

d. Menafkahkan rizki yang diterima (Al – Anfal : 3 dan Al – Mu’minun :4). Hal ini dilakukan sebagai suatu kesadaran bahwa harta yang dinafkahkan di jalan Allah merupakan upaya pemerataan ekonomi.

e. Menghindari perkataan yang tidak bermanfaat dan menjaga kehormatan (Al – Mu’minun : 3,5)

f. Memelihara amanah dan menepati janji (Al – Mu’minun : 6).

g. Berjihad di jalan Allah dan suka menolong (Al – anfal : 74).

h. Tidak meninggalkan pertemuan sebelum meminta izin (An – Nur : 62).

5. Kesimpulan

Iman adalah percaya, yaitu dengan cara menyakini dengan hati, diucapkan dengan lisan, dan dibuktikan dengan perbuatan. Sedangkan taqwa adalah menjalankan perintah – Nya dan menjauhi larangan – Nya. Dengan kata lain orang yang bertaqwa adalah orang yang sudah melalui proses beriman terlebih dahulu.

Oleh karena itu, keimanan dan ketaqwaan merupakan dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Seperti dalam surat Al – Baqoroh : 2-3 dikatakan bahwa Al – Quran merupakan pedoman hidup orang – orang yang bertaqwa.

Daftar pertanyaan yang diajukan pada saat presentasi

  1. Apa perbedaan antara iman dan taqwa?
  2. Apa wujud iman yang sebenarnya?
  3. Apa maksud dari kata iman yang tidak dirangkaikan dengan kata lain dalam Al – Quran mengandung positif? Jelaskan pengertin iman haq dan iman bathil?
  4. Bagaimana cara memotivasi diri agar dapat beriman kepada Allah?
  5. Apakah Islam Kejawen? Dan termasuk iman yang bathil atau iman haq?
  6. Apakah orang yang beriman tapi tidak dibuktikan dengan perbuatan termasuk kafir?
  7. Kenapa Amerika lebih maju daripada Indonesia padahal orang Indonesia lebih banyak Islamnya?

About these ads

Tentang tafany

aku baik dan suka berteman. hehe......
Tulisan ini dipublikasikan di PAI I. Tandai permalink.

Satu Balasan ke KEIMANAN & KETAKWAAN By Kel I PLS

  1. rifalda fadilla lady berkata:

    e tau sy hari ini pergi ke water kokok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s